Feeds:
Posts
Comments

Keputusan Besar

simple reminders

picture taken from simplereminders.com

Sudah setahun lebih sejak tulisan terakhirku di blog ini. Sudah begitu banyak peristiwa yang terjadi yang sebenarnya begitu ingin kutuliskan di sini. Tapi entah mengapa, beberapa tahun terakhir ini, bagiku waktu seakan berjalan lebih cepat.

Kehilangan terbesar aku alami tahun lalu, ketika karma hidup mami di kehidupan ini berakhir. Mencoba tidak menyesali banyak hal yang belum kuperbuat untuk mami, di satu sisi aku bersyukur karena diberi kesempatan menemaninya di saat-saat terakhir, menghantarkan kepergiannya dengan doa setelah sebelumnya meminta maaf atas segala kesalahan yang kuperbuat selama hidup di dunia ini sebagai puterinya. Berterima kasih atas segala budi baik dan kasih sayang seorang Ibu yang telah kuterima, serta berjanji untuk melunasi segala “hutangku” nanti di kehidupan yang akan datang, kembali berjodoh sebagai orang tua dan anak, bersama dengan papi yang sudah terlebih dahulu pergi meninggalkan kami.

Seperti aku selalu percaya bahwa segala sesuatu tidak ada yang kebetulan, dan alam semesta telah mengatur segalanya sebagaimana mestinya, saat ini adalah saat aku harus melangkahkan kakiku, sebab “jalan” telah menantiku untuk melangkah…

Bukan sebuah keputusan yang mudah untuk meninggalkan tanah kelahiranmu, berhenti dari pekerjaanmu, meninggalkan keluarga dan sahabat-sahabatmu, lalu pergi jauh tanpa tahu masa depan apa yang akan menantimu. Tapi keputusanku sudah bulat, untuk pertama kalinya dalam hidupku, aku membuat keputusan besar dengan hanya memikirkan diriku sendiri. Memikirkan diri sendiri tapi untuk kebaikan yang lain, bukan atas dasar egois. Karena tanggung jawab dan balas budi terbesar merawat kedua orang tua sudah selesai dijalankan di kehidupan ini, tidak ada lagi yang patut aku risaukan. Apakah ini yang ada dalam pikiran pangeran Siddharta saat memutuskan untuk meninggalkan istana dan segala kehidupan duniawi? Belum, aku belum seberani pangeran Siddharta, tapi setidaknya satu langkah sudah kuambil, semoga langkah ini menuntunku ke tujuan akhir yang seharusnya.

Sebenarnya aku masih seperti bermimpi. Jika tiada aral melintang, dalam hitungan kurang dari dua bulan lagi aku sudah akan meninggalkan tanah airku, pergi untuk menggapai apa yang menjadi cita-citaku. Rasa berat hati kadang masih kurasa, terlebih karena harus meninggalkan orang-orang yang selama ini cukup dekat denganku. Tidak hanya di Indonesia, tetapi juga di beberapa negara yang selama tiga tahun terakhir ini kerap kukunjungi karena urusan pekerjaan. Rekan bisnis perusahaan tempatku bekerja, rekan sekerja, bahkan orang-orang yang berjodoh bertemu denganku seperti Dy, si Tuk Tuk Driver di Kamboja yang selalu mengantarkanku saat sedang di sana. Seakan tahu mungkin ini adalah saat terakhir kami bisa bertemu, setelah mengantarku ke pool bus, dia menyempatkan diri untuk mencoba berbincang-bincang denganku dengan bahasa Inggris yang sepotong-sepotong, bahkan sampai membelikanku minuman. Dia meninggalkan kesan terakhir yang manis, semanis minuman aloe vera yang dibelikannya untukku, dan yang terpenting dia meninggalkan sebuah persahabatan.

aloevera

Seperti yang pernah kutulis, bahwa dalam kehidupan ini dapat bertemu adalah suatu “jodoh”, karena mungkin di banyak kehidupan lainnya kita pernah bertemu. Tetapi ada saat bertemu ada pula saat berpisah, karena segala sesuatu tidaklah kekal. Sekalipun aku benci perpisahan dan selalu menangis karenanya, tapi biarlah air mata itu menandakan rasa terima kasihku atas segala persahabatan, kasih sayang dan jodoh baik yang sudah terjalin di dalam kehidupan ini.

True Friends don’t say Good-Bye, They just take extended leaves of absences from each other…

~Jen~
March 25, 2017
08.10 pm

Ditulis di dalam bus yang mengantarku dari Phnom Penh ke Ho Chi Minh

Hari terakhir di Philippines, setelah lebih seminggu di negara ini, berpindah dari satu kota ke kota lain, bahkan satu pulau ke pulau lain. Menempuh perjalanan dengan berbagai moda transportasi, mulai dari pesawat, kapal ferry sampai jalan darat selama 6 jam. Dan sekarang mengisi waktu dengan menulis sambil menunggu penerbangan berikutnya ke negara lainnya. Belum, gue masih belum akan kembali ke Indo sampai 10 hari ke depan. Masih ada dua negara lagi yang harus dikunjungi dari perjalanan bisnis kali ini. Capek? Pastinya. Bosen? Kadang-kadang. Kangen rumah dan Indo? Jangan ditanya, terlebih makananya. Hahaha…

Kali ini gue mau cerita tentang kejadian hari ini. Pagi tadi karena sudah hari terakhir, kita menyempatkan mengunjungi Philippines Taoist Temple di Cebu, kota terakhir yang dikunjungi, yang kebetulan tidak jauh letaknya dari hotel tempat menginap. Bangunan kuil di atas bukit yang tinggi, sangat indah dengan tanaman yang asri.

image

Di kuil ini, mungkin seperti kuil Tao ataupun Konghucu lainnya, kita bisa bertanya pada dewa-dewa di sana dengan ciamsi. Tadinya gak ada niatan gue buat tanya-tanya, karena gue lagi merasa gak punya masalah, tapi karena salah satu dari rombongan kita ada yang mau bertanya, akhirnya gue jadi ikutan pengen nanya sesuatu. Yang mau gue tanya bukan hal yang simpel, dan buat gue sebenernya ini penting, walaupun ini bukan sebuah ‘masalah’.

Sama halnya seperti yang gue inget waktu gue masih kecil, di wihara di kota kelahiran gue, untuk bertanya dengan ciamsi ada aturannya. Setelah berdoa, maka harus bertanya dulu pada dewa di sana ‘apakah boleh mengajukan pertanyaan’, karena belum tentu kita diijinkan untuk bertanya. Terakhir kali saat wihara di kota kelahiran gue masih ada bertanya pakai ciamsi (sekarang bertanya pakai ciamsi sudah dihilangkan dari wihara ini), yang gue inget selalu saja gue gak diijinkan bertanya. Dua buah kayu yg bila dikatupkan berbentuk seperti biji kacang itu (gue gak tau namanya) selalu tertelungkup yang menandakan ‘tidak’. Dan itu juga yang terjadi hari ini, dua kayu itu tertelungkup tanda gue tidak diijinkan bertanya. Yah gue juga gak maksa sih, lagian pertanyaan ini, sebenernya sudah beberapa kali gue tanyain ke berbagai sarana bertanya termasuk tarot reader, dan hasilnya? Selalu tidak ada jawaban, atau lebih tepatnya sepertinya gue tidak diijinkan untuk tau jawabannya.

Dan seperti biasa, tidak ada yang namanya kebetulan, pesan yang gue dapat hari ini melalu salah satu applikasi di facebook, seperti sebuah nasihat yang mungkin ingin disampaikan kepada gue oleh Tuhan, para Dewa dan juga alam semesta ini.

image

Tidak perlu lagi gue tulis ulang, pesannya sudah jelas tertulis di gambar di atas. Yah, mungkin gue emang harus ‘berhenti’ bertanya untuk satu hal itu. Gue jadi teringat pesan yang pernah gue terima sebelumnya, cukup jalanilah kehidupan ini dengan tulus, dan gue percaya suatu hari nanti, tidak ada lagi pertanyaan itu. Apapun itu jawabnya, yang harus gue yakini, itulah ‘jalan’ yang harus gue tempuh, baik di kehidupan ini maupun kehidupan-kehidupan gue yang akan datang. Semoga demikianlah adanya, Sadhu!

Manila, 26 February 2016
~Jen~
9.50pm waktu Manila

Finally, China!

image

Dah beberapa kali rencana gue ngajak nyokap ke China selalu gagal karena berbagai sebab. Janji ngajak nyokap ke China itu seperti hutang yang belum lunas dibayar. Tahun kemarin usia nyokap gue udah menginjak kepala 7, buka umur yang muda lagi dan gue bersyukur Tuhan masih memberikan nyokap gue umur dan kesehatan. Menyadari hal ini, gue jadi bertekad kembali, tahun 2016 ini gue harus ngajak nyokap ke China.

Entah apakah ini suatu kebetulan, tapi kan tidak ada yang namanya kebetulan ya, baru aja memasuki awal tahun, tiba-tiba gue ditugasin oleh kantor untuk pergi ke China. Dan gak tanggung-tanggung gue langsung pergi mengunjungi 4 kota sekaligus: Shenzhen, Dongguan, Guangzhou dan Foshan.

Memikirkan hal ini entah kenapa gue jadi merasa betapa Tuhan sungguh baik, belakangan ini hampir apa yang gue ingin dan tekadkan sepertinya menjadi kenyataan. Yah kembali lagi tidak ada yang namanya kebetulan, semoga tekad gue untuk ke China dengan nyokap bener-bener bisa terwujud tahun ini. Lalu terbayarlah hutang gue dan setelah itu entah mengapa gue merasa sesuatu yang besar bakal terjadi dengan hidup gue.

Doa gue semoga alam semesta mewujudkan apa yang seharusnya terjadi.

Guangzhou, 17 January 2016
~Jen~
01.05 am waktu China

A Little Prayer

image

Gak pengen banyak omong, kali ini cuma punya satu keinginan, itupun kalau boleh memiliki keinginan. Dan berharap alam semesta mengabulkan keinginan sederhana ini…

Seperti yang tercantum di quote di atas, semoga kaki ini membawaku melangkah ke mana hati ini sebenarnya ingin melangkah, dan yang memang seharusnya demikian adanya…

Semoga semoga semoga…

Ha Noi, 28 November 2015
~Jen~
10.35 waktu Ha Noi

image

Lagi-lagi sekarang masih menunggu waktu boarding di bandara Phnom Penh. Sambil menunggu pesanan makanan yang belum tiba, rasanya pengen nulis sesuatu.

Belakangan ini kembali kadangkala otak gue berpikir terlalu keras, atau malah kadangkala seperti tidak mikir sama sekali, tapi berasa ada yang hilang, atau ada sesuatu yang belum terpecahkan.

Kesibukan kerjaan gue sekarang yang mengharuskan gue pergi ke negara satu dan lainnya, seringkali menimbulkan banyak pertanyaan-pertanyaan dalam diri gue. Bertemu dengan banyak orang dari latar belakang, budaya, dan pemikiran yang berbeda, kadangkala menimbulkan pertanyaan-pertanyaan baru dalam diri gue.

Tujuan hidup gue sebenarnya bisa gue katakan sudah gue ketahui. Tapi jalan yang harus gue tempuh, sejujurnya kadangkala masih terasa samar-samar. Pekerjaan gue yang kerap kali berganti, bagi sebagian besar orang seringkali menimbulkan persepsi ‘kutu loncat’, bahkan beberapa seringkali bertanya “apa yang loe cari?” Sejujurnya gue sendiri gak tau apa yang gue cari. Bukan pangkat, ketenaran ataupun uang, jelas, karena beberapa kali gue punya kesempatan untuk mendapatkan itu tetapi gue tolak. Lantas apa yang gue cari?

Kadangkala gue merasa sedang berada dalam labirin, gue hanya mengikuti saja alurnya, tapi saat dihadapkan pada persimpangan, gue pun hanya membiarkan kemana kaki membawa gue melangkah. Gue tau seharusnya jawaban atas semua ini akan bisa gue dapatkan kalau gue mau mengenal diri gue sendiri lebih dalam dan bertanya ke diri gue sebenarnya apa yang gue mau. Tapi nyatanya itu tidak pernah gue lakuin, sepertinya ada rasa ‘takut’ yang besar jika jawaban itu tidak seperti yang gue harapkan.

Yah gue masih menaruh ‘harapan’ dan ‘keinginan’ yang seharusnya gue hilangkan. Entahlah kadang gue merasa lelah, berharap saat bangun dari tidur semua ini bisa segera berlalu.

Tahun bentar lagi akan berganti, usia hidup gue pastinya akan berkurang. Tapi pertanyaan itu belum juga terjawab…

Phnom Penh, 11 November 2015
~Jen~
2.44pm

Demi menghilangkan rasa bosan dalam 1.5 jam perjalanan dari Ho Chi Minh ke Singapore, akhirnya gue memilih menulis di blog ini. Walaupun mungkin nanti baru akan dipublish saat tiba di Singapore, setidaknya ada kegiatan yang bisa gue lakuin selama 1.5jam perjalanan ini. Dan Singapore bukan tujuan akhir perjalanan gue, kali ini gue akan balik ke Jakarta, Indonesia, negara tempat di mana gue berkesempatan lahir dan tinggal di kehidupan ini.

Entah kenapa perjalanan kali ini dari awal berangkat rasanya gue udah gak terlalu happy. Mungkin bisa jadi bosan juga, kalau dalam setahun loe harus pergi ke satu negara tapi bukan untuk wisata. Gue bukan tipe yang suka travelling. Kemarin gue baru aja mengingat-ingat ke negara mana saja gue udah pernah pergi dalam rangka liburan. Ternyata hanya 2 kali gue pergi ke luar negeri dalam rangka liburan, sisanya karena urusan kerja dan satu lagi adalah perjalanan rohani yang buat gue adalah ‘perjalanan pulang’.

Mungkin gue emang bukan tipe yang suka jalan dan menikmati object wisata di negara lain, ataupun pergi shopping seperti yang banyak dilakukan oleh orang Indonesia yang cukup berada. Buat gue pergi ke satu tempat yang jauh dari tempat tinggal gue adalah karena gue butuh waktu untuk sendiri. Gue perlu ada di satu tempat di mana gak ada yang gue kenal, dan gak ada yang perduli dengan gue. Dan yang gue lakuin biasanya hanya bersantai, berdiam diri di hotel, atau jalan ke sekitar hotel gue tinggal. Hmm buat orang lain mungkin gue ini aneh, tapi inilah gue.

Kali ini gue cuma pengen nulis lagi-lagi tentang gak ada yang namanya kebetulan. Dalam perjalanan kali ini, buat gue ada beberapa kebetulan-kebetulan yang memudahkan gue. Sebenarnya ini bukan pertama kali buat gue dan bukan hal yang aneh juga buat gue. Gue selalu percaya saat loe berusaha menjaga hati loe untuk tetap bersih, segala kebaikan akan selalu menyertai langkah loe. Gue tau kadangkala yang tak terlihat pun membantu gue, dan gue sangat berterima kasih dan bersyukur karenanya.

Entah kenapa gue hanya merasa akan ada satu hal besar yang akan terjadi dalam hidup gue. Dalam perjalanan ini gue seperti diingatkan kembali, bahwa tidak ada yang kebetulan di dunia ini. Kehidupan gue sepertinya sudah diatur sedemikian rupa oleh alam semesta untuk memasuki dan menapaki jalan ini. Hanya tinggal menunggu waktu dan karma baik yang matang.

Dan kemarin gue mendapati satu quote oleh ibu peri dari cerita Cinderella: “Even miracles take a little time”. Kalimat ini sangat menguatkan gue, membuat gue untuk bisa lebih bersabar untuk keajaiban itu.

Cahaya hanya akan kembali ke dalam cahaya, meninggalkan kegelapan yang selalu ada. Sejatinya cahaya tidak pernah dapat menghalau gelap, karena bukan gelap yang menjadikannya terang.

image

Singapore, September 22, 2015
~Jen~
10.52 am
“Dalam perjalananku menuju cahaya…”

See Ya Thailand!

image

Di atas pesawat, lagi-lagi detik terakhir baru sempat nulis, hahaha… Sebenernya ini maksa sih, karena cita-cita menulis dari berbagai negara 😛

Untuk pertama kalinya menginjakkan kaki ke Thailand, again negara Buddhist lainnya. Banyak hal terjadi akhir-akhir ini, rasa penat, lelah, kecewa, tapi sejauh ini gue masih bisa mengontrol semuanya.

Sebenernya dari kemaren pengen nulis soal film “inside out”, karena sibuk selalu belum sempat. Dan sebentar lagi gue juga musti terbang ke Vietnam, pekerjaan masih belum berakhir, dan seperti juga hidup ini, perjuangan masih berlanjut.

Gue gak tau mau nulis apa tentang negara ini, tapi dari awal gue menginjakkan kaki di sini, gue hanya merasa damai dan tenang. Gue sempet berpikir mungkin ini negara lainnya di mana kalau gue boleh memilih rasanya gue pengen tinggal di sini, seperti yang gue rasain waktu ke Sri Lanka.

Bentar lagi pesawat ini dah mau terbang, jadi gue harus mengakhiri tulisan ini. Lima hari yang cukup melelahkan di sini, tapi gue cukup senang. Gue rasa gue akan kembali lagi ke sini. See ya soon Thailand!

Bangkok, 11 September 2015
~Jen~
02.11 pm